Endometriosis Setelah Operasi Caesar
Artikel

Endometriosis Setelah Operasi Caesar : Apa Gejalanya?

Endometriosis setelah operasi caesar merupakan jaringan endometrium biasanya ada di dalam rahim seorang wanita. Ini dimaksudkan untuk mendukung kehamilan. Ini juga menumpahkan dirinya secara bulanan saat Anda memiliki periode Anda. Jaringan ini bermanfaat bagi kesuburan Anda ketika Anda mencoba untuk hamil. Tapi itu bisa sangat menyakitkan jika mulai tumbuh di luar rahim Anda.

Endometriosis Setelah Operasi Caesar

Wanita yang memiliki jaringan endometrium di tempat lain di tubuh mereka memiliki kondisi yang disebut endometriosis. Contoh di mana jaringan ini dapat tumbuh meliputi:

  • vagina
  • serviks
  • usus
  • kandung kemih

Meskipun sangat jarang, ada kemungkinan bahwa jaringan endometrium dapat tumbuh di tempat insisi lambung wanita setelah kelahiran sesar. Ini jarang terjadi, sehingga dokter dapat salah mendiagnosa kondisi setelah kehamilan.

Gejala endometriosis setelah operasi caesar

Gejala endometriosis yang paling umum setelah kelahiran sesar adalah pembentukan massa atau benjolan di bekas luka bedah. Benjolan dapat bervariasi dalam ukuran. Itu sering menyakitkan. Ini karena area jaringan endometrium bisa mengeluarkan darah. Pendarahan sangat mengganggu organ-organ perut. Dapat menyebabkan peradangan dan iritasi.

Beberapa wanita mungkin memperhatikan bahwa massa berubah warna, dan bahkan bisa berdarah. Ini bisa sangat membingungkan setelah melahirkan. Seorang wanita mungkin berpikir sayatan tidak sembuh dengan baik, atau bahwa ia membentuk jaringan parut yang berlebihan. Beberapa wanita tidak mengalami gejala apa pun selain massa yang nyata di tempat insisi.

Jaringan endometrium dimaksudkan untuk berdarah dengan siklus menstruasi wanita. Seorang wanita mungkin memperhatikan bahwa situs insisi mengalami pendarahan lebih banyak pada saat dia mengalami menstruasi. Tetapi tidak semua wanita melihat perdarahan yang terkait dengan siklus mereka.

Bagian lain yang membingungkan adalah bahwa banyak ibu yang memilih menyusui bayi mereka mungkin tidak memiliki jangka waktu untuk beberapa waktu. Hormon yang dilepaskan selama menyusui dapat menekan menstruasi pada beberapa wanita.

Apakah itu endometriosis operasi caesar?

Kondisi lain yang sering dipertimbangkan dokter selain endometriosis setelah kelahiran sesar meliputi:

  • abses
  • hematoma
  • hernia insisional
  • tumor jaringan lunak
  • suture granuloma

Sangat penting bahwa seorang dokter menganggap endometriosis sebagai kemungkinan penyebab rasa sakit, pendarahan, dan massa di tempat insisi pengiriman caesar.

Apa perbedaan antara endometriosis primer dan sekunder?

Dokter membagi endometriosis menjadi dua jenis: endometriosis primer dan sekunder, atau iatrogenik, endometriosis. Endometriosis primer tidak memiliki penyebab yang diketahui. Endometriosis sekunder memiliki penyebab yang diketahui. Endometriosis setelah kelahiran sesar merupakan bentuk endometriosis sekunder.

Kadang-kadang, setelah operasi yang mempengaruhi rahim, sel-sel endometrium dapat berpindah dari rahim ke sayatan bedah. Ketika mereka mulai tumbuh dan berkembang biak, mereka dapat menyebabkan gejala endometriosis. Ini benar untuk operasi seperti bedah caesar dan histerektomi, yang merupakan operasi pengangkatan rahim.

Berapa tingkat kejadian untuk endometriosis setelah operasi caesar?

Antara 0,03 dan 1,7 persen wanita melaporkan gejala endometriosis setelah kelahiran sesar. Karena kondisinya sangat jarang, dokter biasanya tidak segera mendiagnosisnya. Seorang dokter mungkin harus melakukan beberapa tes sebelum mereka mencurigai endometriosis. Kadang-kadang seorang wanita mungkin menjalani operasi untuk mengangkat area yang kental di mana endometriosis berada sebelum dokter mengidentifikasi benjolan tersebut sebagai jaringan endometrium.

Memiliki kedua endometriosis primer dan mendapatkan endometriosis sekunder setelah operasi bahkan lebih jarang. Meskipun kedua kondisi bisa terjadi, itu tidak mungkin.

Bagaimana dokter mendiagnosis endometriosis setelah operasi caesar?

Metode yang paling dapat diandalkan untuk mendiagnosis endometriosis adalah mengambil sampel jaringan. Seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam patologi (studi jaringan) akan melihat sampel di bawah mikroskop untuk melihat apakah sel-sel mirip dengan yang ada di jaringan endometrium.

Dokter biasanya memulai dengan mengesampingkan kemungkinan penyebab lain dari massa atau tumor di perut Anda melalui pencitraan. Ini tidak invasif. Contoh dari tes ini termasuk:

  • CT scan: Jaringan mungkin memiliki garis-garis khas di dalamnya yang terlihat seperti endometrium.
  • MRI: Dokter sering menemukan hasil dari MRI lebih sensitif terhadap jaringan endometrium.
  • Ultrasound: USG dapat membantu dokter mengetahui apakah massa padat atau tidak. Dokter juga bisa menggunakan ultrasound untuk menyingkirkan hernia.

Dokter dapat menggunakan studi pencitraan untuk lebih dekat dengan diagnosis endometriosis. Tetapi satu-satunya cara untuk benar-benar tahu adalah untuk menguji jaringan untuk sel-sel endometrium.

Pengobatan untuk endometriosis setelah operasi caesar

Perawatan untuk endometriosis biasanya bergantung pada gejala Anda. Jika ketidaknyamanan Anda ringan dan / atau area endometriosis kecil, Anda mungkin tidak ingin perawatan invasif. Anda bisa menggunakan pereda nyeri yang dijual bebas, seperti ibuprofen, ketika area yang terganggu mengganggu Anda.

Dokter biasanya mengobati endometriosis primer dengan obat-obatan. Contohnya termasuk pil KB. Hormon kontrol ini yang menyebabkan pendarahan. 
Apakah Anda perlu operasi?

Obat-obatan biasanya tidak bekerja untuk endometriosis parut bedah.

Sebaliknya, dokter dapat merekomendasikan operasi. Seorang ahli bedah akan mengangkat daerah di mana sel-sel endometrium telah tumbuh, ditambah sebagian kecil di sekitar situs insisi untuk memastikan semua sel hilang.

Karena endometriosis setelah kelahiran sesar sangat jarang, dokter tidak memiliki banyak data tentang berapa banyak kulit yang harus dihilangkan. Tetapi penting selama operasi untuk menjaga risiko endometriosis dapat kembali turun.

Dokter harus mendiskusikan pendekatan bedah dengan Anda. Luangkan waktu Anda ketika memutuskan sehingga Anda dapat membuat keputusan terbaik dan teraman. Anda bahkan mungkin ingin mendapatkan pendapat kedua.

Setelah operasi, kemungkinan endometriosis akan kembali kecil. Wanita yang memilih operasi memiliki tingkat kekambuhan 4,3 persen .

Meskipun ini bisa beberapa tahun di masa depan, ketidaknyamanan biasanya hilang setelah menopause. Seiring bertambahnya usia, tubuh Anda tidak membuat sebanyak estrogen, yang dapat memicu rasa sakit dan pendarahan. Inilah mengapa wanita biasanya tidak mengalami endometriosis setelah menopause.

Outlook untuk endometriosis setelah operasi caesar

Jika Anda melihat area jaringan parut yang menyakitkan setelah melahirkan sesar, bicarakan dengan dokter Anda. Meskipun ada beberapa penyebab potensial untuk ini, perhatikan apakah gejala Anda memburuk ketika Anda berada di periode Anda. Ini bisa berarti endometriosis adalah penyebabnya.

Jika gejala Anda sangat menyakitkan, diskusikan pilihan perawatan Anda dengan dokter Anda.

Endometriosis dapat mempengaruhi kesuburan pada beberapa wanita. Tapi ini kebanyakan kasus dengan endometriosis primer. Memiliki kelahiran sesar meningkatkan kemungkinan Anda akan memiliki satu lagi jika Anda memiliki anak lain, sehingga Anda dan dokter Anda perlu membuat rencana untuk mengurangi risiko penyebaran jaringan jika Anda memerlukan kelahiran sesar lainnya.

Rekomendasi Setelah Operasi Caesar

Endometriosis Setelah Operasi Caesar-kapsulkutuk

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *